by Farkhana Messi Lee on Sunday, October 10, 2010 at 8:02am

“By divi on October 23rd, 2007”

dr.aef

Jadi dokter itu enak!?! Eit tunggu dulu…..

jadi istri dokter enak!?! Eit baca dulu yang di bawah ini…

punya pacar dokter enak!?! Eit coba rasakan dulu (jangan percaya sebelum merasakan)…

jadi anak dokter itu enak!?! Eit kalau bisa mending orangtuaku bukan seorang dokter……

Tapi dari kesemua itu belum ada kedengaran di telingaku, ada dokter yang mati kelaparan, mati kehausan, ataupun mati kepanasan (karena tidak punya rumah).. Paling yang pernah kudengar dan kubaca..

Dokter dibunuh pasiennya!

Dokter mati bunuh diri karena tidak kuat mental waktu pendidikan!

Dokter mati karena kecelakaan karena pengen cepet-cepet ke tempat praktek!!!

Dokter mati kena AIDS atau hepatitis akibat salah suntik waktu ngambil darah/operasi (ini yg paling siallll)!!!

Ternyata masih banyak sisi lain di balik dunia kedokteran.. Kucoba bahas satu persatu.

Sisi lain dunia kedokteran!!!

* Langkah pertama di RS… berbaju putih… berlingkarkan stetoskop di bahu.. Seolah olah tidak menginjak bumi. Kami para dokter muda melangkah yakin, sedikit sombong (pakai baju putih itu lho) bertekad menyelamatkan pasien.. Setelah masuk lebih jauh.. Kepala tertunduk seolah olah dak mau dilihat orang lagi kalau kami koas dokter muda.. (makanya, jadi orang jangan sombong) Smile

* Semua manusia di bumi percaya kalau dokter itu mahluk yang jujur, rapi, berwibawa, berkharisama, pintar, setia, tampan (nah ini yang agak belebe).. Jadi yakinlah wahai para pengacara niat kami tulus untuk menyelamatkan pasien, biarpun ada kesalahan itu pasti diluar kehendak kami… ilmu yang kami dapatkan selama 4 tahun di kuliah, 2 tahun di RS, dan 4 tahun di spesialisasi bisa kalian kuasai dalam 6 minggu itu mustahil (ada pengacara yang bisa menyimpulkan ttg malpraktiknya satu dokter berdasar pada satu buku yang dibacanya, itupun pasti bukan buku textbook) pokoknya percayalah pada kami. Bersama kita Bisa!!!

* Baru mau nelpon cewek, eh teringet besok maw ujian!!! Baru mau ngajak jalan, eh teringet pasien jerit jerit (gak tega), mau pegi nonton, eh ada panggilan mendadak. Mau romantis, teringet tadi pagi abis kena bentak perawat senior, dokter senior ato anak pasien!!

* Biarpun susah dengan waktunya…kami para dokter tanpa susah2 kok kalau mau cari pacar, cukup meggerlingkan mata, menyipitkan lesung pipi, menjulurkan lidah, merentangkan tangan (ngajak kenalan ceritanya) , senyum sedikit, dan dengan tidak lupa memakai jas dokter kami Smile . Dijamin dah cewek/cowok bakal tergoda dengan kami. Tapi tenang kami para dokter 90% bukan tipe buaya darat, kami type setia semua (halah!!)..

* Mau pacaran!?! Mesti cari cewek/cowok yang cinta mati nian, sayang nian, punya hobi unik seperti menunggu, menemani di perpustakaan, ngetik tugas, translate bahan, cari bahan di inet!!! Kalau belum nemuke type yang seperti itu…gak berani deh pacarannnn. Terus kalau pacaran siap siap mencium bau feses, darah, air ketuban, formalin, mayat…(wah nambah sereeeem!!)

* Nah ini masalahnya!!! Pacaran dengan dokter itu jarang nian langgeng… Satu bulan udah ribut, 2 bulan dicuekin, 3 bulan putus, terus bulan keempat dapet yang baru.. Itu lingkaran setannya. Mending kenal, nikah, langsung punya anak! Itu jalan yang terbaik.

* Mau nikah!?! PTT belum, klinik dak ada, ortu maseh berharap banyak, keinginan ngambil spesialis tertanam di hati. Kayaknya sekitar umur 40 an deh baru nikah…mungkin yang dokter cewek nyari suami yang kaya raya aja biar umur 30 an bisa nikah.. Smile

* Kalau nikah sesama dokter!? Udah terbayang suasana di meja makan, kamar tidur, kamar mandi (lho kok,,?)! Ngomongi TBC, AIDS, feses, darah, pasien meninggal.. Nambah pening kalau nikah dengan non dokter! Diajak ngomong TBC dsangka kita ngatain dia kena TBC.. Kalo diajak ngomong AIDS, langsung nangis dan bilang “sumpah!! Aku bukan OIDA”, …diajak ngomong darah/feses, langsung melayang piring ke wajah kita.. Diajak ngomong orang meninggal tidak bisa tidur pula.. jd Buah simalakama deh..

* Punya anak pertama laki-laki, umur sudah 45 tahun…Kaki udah gak kuat lagi maen dengan anak, pinggang lah sakit gendong anak (kena LBP). Anak umur 10 tahun udah keno penyakit degeneratif (kanker payudara, kanker usus, kanker prostat), anak umur 13 tahun sudah mesti check up dan kemoterapi terus, anak belum nikah kita udah tergolek lemas di kursi roda. Sehari sebelum anak kita nikah….kita dipanggil yang diatas! (ampunnnn!!! Serem!!)

hahahaahahahaii SMANGAT ya temen!! insya allah semua niat baik kita lillahi taala